Senin, 18 Juni 2012

Warung sex Asoy" Birahi Tubuh Indah Kak Ros 4

Kak Ros mengangkangkan kakinya dengan keadaan kedua-dua pehanya diangkat sedikit tanda memberikan keizinan kepada aku untuk melakukan apa sahaja yang mahu aku lakukan. Perlahan-lahan jari-jari tangan kiri aku membelai mesra lurah nikmat Kak Ros sambil tangan kananku dirayapkan ke bahagian tetek Kak Ros. Tangan kanan aku meramas-ramas tetek dan menggentel-gentel puting tetek Kak Ros berselang seli. Aku mencium mesra lurah nikmatnya berkali-kali. Kemudian aku menjilat pula ke seluruh daerah nikmat tersebut dengan lahap dan aku mula menikmati lelehan air mazi Kak Ros. Jilatan dan ciuman aku terus bertalu-talu aku tujukan ke daerah itu.

"Arghh.. Urghh.. Sayang.." Erangan Kak Ros tidak keruan diiringi dengan lentingan-lentingan badannya. Tangan kanannya semakin kuat meremas-remas rambut dan kepala aku sambil sambil tangan kirinya meremas dan menepuk-nepuk bantal.

Aku semakin seronok melakukan adegan tersebut kerana terasa semakin ghairah dengan tindak balas Kak Ros. Penerokaan dan penjelajahan mulut serta lidahku benar-benar menggembirakan aku. Kini aku mencari-cari pula biji kelentit Kak Ros dengan lidahku juga. Sampai tempat yang dituju, aku mula melakukan perkara yang sama seperti yang aku lakukan di lurah nikmatnya sebentar tadi. Sambil itu aku gunakan jari tengah tangan kiri aku untuk menyucuk lubang nikmat Kak Ros.

Kak Ros tidak menghalang jariku untuk menyucuk ke dalam lubang nikmatnya. Sambil jari tengahku itu menyucuk masuk ke dalam lubang nikmat Kak Ros, lidahku masih terus menjilat-jilat biji kelentitnya. Perlahan-lahan aku memainkan jariku itu di dalam lubang tersebut. Aku keluar masukkan jariku itu.

Beberapa minit kemudian Kak Ros mengelinjang lebih tinggi lagi, kedua-dua pehanya yang terangkat tadi mengepit kuat kepala aku sementara punggungnya juga turut terangkat tinggi. Aku masih lagi meneruskan perbuatan aku tadi dengan penuh minat. Tangan Kak Ros dilepaskan dari kepala aku dan kedua-dua tangannya merentap-rentap kuat kain cadar.

"Arghh.. Sayangg.." Kak Ros menjerit kuat dan jari tangan aku yang berada di dalam lubang nikmatnya mula merasakan kebasahan yang banyak dan hangat. Tahulah aku bahawa Kak Ros kini sudah klimaks.

Aku tetap terus menjilat dan jariku aku benamkan di dalam lubang nikmatnya. Kak Ros masih mengelinjang seperti tadi tetapi kini tiada lagi jeritan, cuma yang kedengaran hanyalah nafasnya yang sedikit kemengahan. Perlahan-lahan Kak Ros menurunkan badannya semula dan melepaskan kepitan pehanya ke kepalaku.

Aku berhenti menjilat, Kak Ros mengangkat sedikit kepalanya dan memandang sayu kepadaku sambil bersuara manja, "Sayang.. Sedap sayang." Aku yang sedang bersemangat ketika itu mengangkat sedikit badan aku dan jari tengahku sudah ditarik keluar dari lubang nikmat Kak Ros. Aku mengambil seluar dalam Kak Ros yang aku tanggalkan sebentar tadi dan perlahan-lahan mengelap lembah nikmatnya yang dibasahi dengan air nikmat yang dipancutkannya sebentar tadi.

Kemudian aku mengangkat semula kaki Kak Ros dan aku lipatkannya ke arah dadanya. Kakinya aku kangkangkan sedikit. Dalam keadaan melutut, aku membongkokkan sedikit badanku sementara kedua tangan aku menahan pangkal peha Kak Ros. Dalam keadaan Kak Ros yang seperti itu, aku dapat melihat dengan jelas akan alur dan lubang punggung Kak Ros yang terkemut-kemut.

Aku mula melakukan semula ciuman dan jilatan sepertimana yang aku lakukan tadi ke daerah yang sama. Kali ini aksi itu aku lakukan bermula dari lubang punggung hingga ke biji kelentitnya. Lidahku berulang kali melalui laluan tersebut tanpa sebarang jemu. Lama aku lakukan seperti itu.

Kali ini Kak Ros yang sudah klimaks tadi kembali mendesah dan mengerang kenikmatan. Daerah kelazatan Kak Ros kini kembali basah dengan air liur jilatan aku. Beberapa minit kemudian aku memusingkan badan Kak Ros. Aku menatap tubuh bogel Kak Ros dari belakang sambil kedua-dua tanganku meramas-ramas punggungnya. Kak Ros menyembamkan mukanya ke bantal. Desahan dan erangan Kak Ros dalam tekupan bantal masih lagi dapat aku dengari.. Masih dalam alam khayalan kenikmatan.

Kulitnya bermula dari hujung kaki hingga ke tengkuk Kak Ros benar-benar putih dan bersih. Punggungnya yang sememangnya sedikit tonggek benar-benar gebu. Aku memulakan semula kerja-kerja mencium, menjilat dan menggigit tubuh bogel Kak Ros yang sangat menggiurkan it dari bahagian tumit kaki kirinya.

Perlahan-lahan aku naik ke bahagian punggung Kak Ros dan aku turun semula hingga ke tumit kaki kanannya. Sambil menjilat dan diselangi dengan gigitan asmara yang aku kenakan ke bahagian kaki Kak Ros, tangan aku juga turut sama merayap-rayap. Jilatanku naik semula ke bahagian punggung Kak Ros.

Bergilir-gilir dari kiri ke kanan dan kanan ke kiri aku mengerjakan punggung tonggek Kak Ros. Kak Ros terus mengerang dalam tekupan bantal ke mukanya. Aku masih tetap terus meramas-ramas kedua-dua belah punggung Kak Ros sambil kini lidahku mula menjilat lahap ke alur punggungnya.

Puas di situ, aku terus naik ke perlahan-lahan sambil terus menjilat ke seluruh bahagian belakang tubuh Kak Ros hingga ke tengkuknya. Aku terus melakukan aksi mencium, menjilat dan menyedut ke seluruh bahagian tengkuk Kak Ros sambil kedua-dua tanganku menjalar ke bahagian depan tubuhnya untuk aku bermain kembali dengan tetek Kak Ros. Kak Ros yang sudah terlalu sporting dengan aku mengangkat sedikit badannya bagi memudahkan aku bermain dengan teteknya. Batang nikmat aku digesel-geselkan ke bahagian alur punggung Kak Ros dan aku benar-benar merasakan nikmatnya.

Aku rasa sudah terlalu lama aku melakukan adegan-adegan ringan dengan Kak Ros, namun aku masih belum merasa jemu melakukannya dan aku lihat Kak Ros juga seperti benar-benar rela serta seronok dengan permainan aku itu kerana dia juga boleh bertahan sebegitu lama untuk membiarkan tubuhnya dikerjakan oleh aku tanpa belum lagi meminta untuk melayarkan bahteranya.

Kemudian aku memusingkan semula tubuh Kak Ros dan kini kami kembali berdepan dalam keadaan aku masih berada di atas tubuh Kak Ros. Kak Ros membukakan sedikit matanya dan terus tersenyum manja ke arah aku. Tanpa sebarang kata, kami mula berkucupan semula dan lidah kami berdua kembali bertarung antara satu sama lain.

Pelukan kami bertambah kuat sambil aku selitkan batang nikmat aku di celah kedua peha dan alur lubang nikmat Kak Ros. Aku mengangkat turun punggung aku untuk membolehkan biji kelentit Kak Ros bergesel dengannya. Kak Ros terus mengerang dan mendesah dalam taupan mulut kami berdua. Aku merasakan angin dengusan, desahan dan erangan Kak Ros masuk kuat ke dalam mulut aku.

Beberapa ketika dalam keadaan begitu, aku memusingkan posisi kami berdua untuk membolehkan Kak Ros berada di atas aku. Dalam pusingan itu, mulut kami masih bertaup rapat seolah-olah tiada seorang pun di antara kami berdua yang mahu melepaskannya. Kemudian, rangkulan tangan Kak Ros ke tengkuk aku dilepaskan. Kak Ros menarik semula lidah dan bibirnya dari mulut aku. Kak Ros menghadiahkan aku sekuntum senyuman yang benar-benar memberahikan aku.

Kini aku lihat Kak Ros seperti bersedia untuk melakukan tugasannya pula. Perlahan-lahan Kak Ros menjilat-jilat leher aku sambil rambutnya yang wangi itu dibiarkan terurai bermain di muka aku. Perlahan-lahan juga Kak Ros turun dari leherku ke bahagian dadaku pula. Dalam pada pergerakan menurun Kak Ros itu, aku menikmati akan kehangatan tetek Kak Ros yang terus-terusan bergesel dengan badan aku. Kini seluruh dadaku dijilat-jilat dan dicium-cium dengan penuh bernafsu oleh Kak Ros sehingga habis dadaku basah dengan air liurnya.

Beberapa minit kemudian, Kak Ros turun lagi sambil terus menjilat dan mencium ke seluruh badanku sehingga sampai ke daerah batang nikmatku. Kak Ros sempat memandang kepadaku sambil tersenyum manja. Kak Ros yang sedang berada dalam keadaan menonggeng kini sudah berada betul-betul di celah kelangkanganku dengan mukanya menghadap tepat ke batang nikmatku.

Tangan kanan Kak Ros perlahan-lahan membelai dan mengelus-ngelus batang nikmatku sementara tangan kirinya pula membelai dan mengelus-ngelus dua biji telur nikmatku. Aku pula mula mengelus-ngelus kedua-dua lengan Kak Ros. Jari-jari halus dan lentik Kak Ros yang terus-terusan bermain di antara telur dan batang nikmatku itu benar-benar membuatkan aku kegelian dalam kesedapan. Sekali lagi Kak Ros sempat memandang kepadaku sambil tetap tersenyum. Aku tetap terus menatap tubuh Kak Ros yang masih menonggeng dengan keadaan punggungnya yang jelas terangkat.

Perlahan-lahan tangan kanan Kak Ros menggenggam pangkal batang nikmatku sambil dia terus mengucup-ngucup kepala batang nikmatku dengan penuh manja. Kemudian dilepaskan genggaman tangan kanannya tadi sementara tangan kirinya masih terus bermain-main di bahagian telur nikmatku. Kak Ros terus mengucup-ngucup ke sekeliling batang nikmatku bermula dari hujung hingga ke pangkalnya berulang-ulang kali.

Kemudian kucupan-kucupan itu Kak Ros teruskan di bahagian telur nikmatku pula. Aku mengelinjang-ngelinjang kenikmatan sambil tanganku membelai-belai mesra rambut Kak Ros. Kak Ros naik semula ke bahagian hujung batang nikmatku. Kini Kak Ros mengangakan sedikit mulutnya dan perlahan-lahan terus dimasukkan kepala batang nikmatku ke dalam mulutnya. Kak Ros biarkan kepala batang nikmatku itu terendam seketika di dalam mulutnya sambil lidahnya menjilat-jilat kepalaku itu diselang selikan dengan nyonyotan dan hisapan-hisapan yang sungguh menyedapkan aku. Hebat layanan Kak Ros, belum pernah lagi aku menikmati akan kehebatan layanan seorang perempuan Kak Ros ini.


Bersambung . . . .

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar