Entri Populer

Selasa, 31 Juli 2012

Istri Tetangga Yang Kesepian 1

Mbak Atik adalah tetangga depan rumahku. Suaminya seorang sopir bus yang usianya terpaut jauh dengannya. Suaminya meninggal secara mendadak, mungkin karena serangan jantung akibat kebiasaannya minum minuman keras.

Sebulan setelah menjanda kami beberapa orang sedang duduk-duduk di depan rumah seorang teman yang rumahnya bersebelahan dengan rumah Mbak Atik sambil bermain gitar. Ketika kami asyik bermain gitar Mbak Atik kelihatan gelisah dan keluar masuk rumahnya. Dua anaknya yang masih kecil mungkin sudah tidur. Kadang ia duduk di bangku panjang di sudut rumahnya yang berseberangan dengan tempat kami nongkrong. Matanya menerawang jauh, mungkin setelah sebulan menjadi janda ia mulai merasakan sepinya tidur sendirian.

Usianya memang belum terlalu tua, sekitar tiga puluh lima tahun. Usia dalam gejolak, kata judul film tahun 80-an. Usia yang lagi matang-matangnya dengan gairah yang bergejolak. Punggungnya yang melengkung, bongkok udang kata orang, menimbulkan fantasi seksual yang luar biasa.

Mbak Atik merebahkan dirinya di atas bangku panjang yang didudukinya. Kedua kakinya dinaikkan ke atas bangku. Kami saling memandang dan menyikut sambil tersenyum.

"Tuh sudah dikasih kode, siapa berani duluan maju?" salah seorang menyeletuk pelan.
"Dia ingin menunjukkan badannya masih oke punya," yang lain menimpali.

Akibatnya acara main gitar jadi kacau berantakan. Tak lama Mbak Atik masuk kembali ke dalam rumahnya. Akhirnya kamipun bubar pulang kembali ke rumah masing-masing. Karena kebelet pipis, aku memutar menuju ke sumur di belakang rumah Mbak Atik. Baru saja kubuka ritsluiting celanaku terdengar pintu belakang rumahnya dibuka. Buru-buru aku naikkan lagi ritsluitingku.

"Eh Mbak Atik.. Belum tidur? Maaf numpang buang air Mbak. Sudah nggak tahan nih," kataku tersipu malu.
"Kalau mau kencing masuk aja ke dalam kamar mandi sana, nanti kelihatan orang," katanya.
"Ya Mbak, maaf ya Mbak!"

Akupun masuk ke dalam kamar mandi, sementara Mbak Atik berdiri di dekat sumur. Kelihatannya ia juga ingin buang air kecil.

Sebentar kemudian akupun keluar dari kamar mandi dengan perasaan lega. Mbak Atik menggamit lenganku dan berkata, "To.. Tolong tungguin aku sebentar, aku mau pipis juga. Entah kenapa malam ini aku merasa agak takut"

Entah dengan terpaksa atau senang hati kuturuti permintaannya. Toh tidak memberatkan. Terdengar desisan air dan disusul dengan beberapa kali guyuran air. Aku sudah mulai dengan analisa situasi. Sekarang ini mungkin temanku yang rumahnya di samping ini belum tidur dan menungguku di depan. Kupikir keadaan belum memungkinkan untuk beraksi, namun kutunggu sampai Mbak Atik keluar dari kamar mandi untuk sekedar mengetahui sinyal atau tanda-tanda awal dari gerak tubuh dan sikapnya.

Mbak Atik keluar dari kamar mandi. Kuperhatikan sebentar, ternyata tubuhnya memang masih oke. Tingginya hampir sama denganku dengan bahu lebar dan kekar untuk seorang perempuan. Rambutnya keriting papan tergerai sampai di bawah bahu. Ditunjang lagi dengan dadanya yang cukup besar, mungkin 36.

"Terima kasih To sudah menungguiku," katanya sambil sedikit mendorong tubuhku agar ia bisa lewat.

Aku baru sadar ternyata tempat aku berdiri memang di dekat tembok pembatas sumur yang sempit, sehingga tidak bisa dilalui dua orang bersama-sama. Dengan gerakan seolah-olah tanpa sengaja dadanya sengaja menggesek lenganku. Kurasakan sebuah tekanan lembut pada lenganku. Sepertinya ia tidak mengenakan BH.

"Ya Mbak. Sama-sama. Mari Mbak saya mau pulang," kataku sambil beranjak pergi. Satu tanda telah kudapat, tapi aku harus bersabar dulu. Tidak untuk malam ini, gumamku dalam hati.

Mbak Atik masuk ke rumahnya lewat pintu belakang. Tapi kulihat pintunya belum tertutup dengan sempurna dan ada bayangan di balik pintu. Rupanya ia mengintipku dan menunggu reaksiku. Aku melihat ke arah pintu sambil tersenyum dan seolah-olah sedang membetulkan posisi burungku yang miring.

Beberapa hari kemudian aku sedang melintas di depan rumahnya tiba-tiba aku dipanggil.

"To.. Anto. Saya mau minta tolong sebentar. Tape saya suaranya tiba-tiba pecah. Boleh kan minta tolong sebentar?" katanya.

Ia mengenakan kulot biru dengan kaus kuning berkerah tanpa lengan. Aku berpikir sebentar. Sebenarnya aku tidak punya latar belakang keahlian di bidang elektronika, hanya sekedar tahu sedikit saja. Kupikir tidak ada salahnya mencoba menolongnya membetulkan tape-nya. Kalaupun tidak bisa pasti dia bisa memaklumi karena memang bukan bidangku.

Aku masuk ke dalam rumahnya, kelihatan sepi karena anaknya masih sekolah. Setelah menjanda Mbak Atik mencoba membuka usaha salon kecantikan di rumahnya. Nampaknya usahanya berhasil dan mulai mendapatkan pelanggan tetap.

"Mana tape-nya Mbak, biar saya lihat dulu?" tanyaku.
"Ada di kamar, masuk saja ke kamar. Nggak apa-apa kok," jawabnya.

Aku masuk ke dalam kamar dan kuambil tape-nya dan beberapa kaset untuk mencoba lalu kubawa keluar. Setelah kuhubungkan dengan aliran listrik, aku mencoba menghidupkannya. Ternyata memang suaranya tidak sempurna. Analisaku headnya kotor atau kendor bautnya.

"Minta alkohol dan kapas Mbak! Kalau ada obeng kecil sekalian"

Aku yakin dia tidak punya head cleaner, jadi biar kucoba bersihkan pakai alkohol saja. Sebentar kemudian ia sudah kembali dengan membawa kapas, sebuah botol plastik kecil dan obeng kecil.

"Ini To. Alkoholnya nggak ada tapi Bapaknya dulu kalau membersihkan tape biasanya pakai ini," sambil mengangsurkan bawaannya.

Kuterima dan kuperhatikan, ternyata dugaanku salah. Ia masih menyimpan head cleaner. Kubersihkan head tape dan rodanya, lalu kucoba menghidupkannya lagi. Lumayan, sekarang suaranya sudah mulai bening, namun bas dan treblenya belum pas. Kuambil obeng kecil dan mulai menyetel baut headnya. Beres, suara tapenya kembali normal.

"Sudah Mbak. Beres, kini tinggal upahnya saja," kataku sambil tersenyum.
"Berapa?" balasnya.
"Nggak kok Mbak, cuma bercanda. Bukan pekerjaan sulit atau mengeluarkan tenaga"
"Jangan To. Keahlian seseorang kan harus dihargai. Apapun bentuk penghargaannya"

Aku teringat sudah lama tidak creambath. Mumpung di sini sekalian creambath saja. Aku bukan ingin creambath gratis untuk bantuanku tadi, tapi memang sudah saatnya aku creambath.

"Aku mau creambath, bisa sekarang Mbak?" tanyaku.
"Boleh. Duduk di kursi sana, sebentar aku siapkan peralatannya"

Aku duduk di sebuah kursi putar di depan meja rias. Lumayan lengkap juga peralatannya. Mbak Atik datang dengan membawa seember air dan gayung. Maklum saja ia belum memasang shower untuk keramas.

"Pindah di sini. Keramas dulu biar bersih"

Akupun menurut saja dan duduk setengah berbaring telentang di bak keramas salon. Mbak Atik kemudian menuangkan shampoo dan mengusapkannya dengan lembut di kepalaku.

Karena posisiku yang setengah telentang aku dapat menyaksikan muka dan dadanya yang berada di atas kepalaku. Dadanya kemudian dimajukan tetap di atas mukaku hanya berjarak sekitar 20 cm. Aku mulai menjadi pusing dengan kondisi ini.

"Yuk kembali ke kursi tadi!" perintahnya.

Kami kembali ke depan meja rias. Mbak Atik segera mengurut kepalaku dengan cream. Sejam kemudian ia sudah menyelesaikan pekerjaannya. Kini rambutku dikeringkannya dengan hair dryer. Sambil menyisir rambutku dadanya ditekankan ke tengkukku. Terasa lembut namun sedikit kendor. Penisku segera bereaksi dengan perlahan-lahan mulai membesar.

"Dari mana tadi, pagi-pagi kok sudah rapi?" tanyanya.
"Jalan-jalan ke sawah di belakang kampung. Musim kemarau, jadinya kurang air dan mungkin bisa jadi akan kekeringan," jawabku.

Dari kaca meja rias kulihat mukanya agak merah mendengar kataku tadi.

Selesai menyisir rambut ia malah membuka dua kancing teratas kemejaku dan mengurut bahuku dengan sedikit body lotion. Napasnya menyapu tengkukku, terdengar berat dan agak terengah-engah. Entah karena mengeluarkan tenaga untuk memijatku atau menahan nafsu. Aku terlena dengan pijatannya dan merasa nyaman sekali, tidak terlalu kuat atau terlalu lemah. Pas susunya, karena dadanya selalu ikut memijat belakang kepalaku. Melihat aku keenakan dipijat Mbak Atik menawariku untuk pijat badan.

"To, mau badanmu dipijat? Ayo ke dalam saja kalau mau kupijit, biar seger badanmu," katanya sambil menarik tanganku ke arah kamarnya.

Aku semakin pusing, bukannya badan bertambah segar nanti malahan pegal yang akan kudapat. Aku ragu dan melirik ke arah pintu, takut kalau ada pelanggan lain yang masuk ke salonnya. Tapi ia tak peduli dan terus menarikku ke dalam kamarnya. Aku menyerah. Que sera sera, whatever will be will be.

Sampai di dalam kamar ia menyuruhku melepas baju dan berbaring tengkurap. Celana panjangku tetap kupakai dan tergantung apa yang terjadi nanti. Kalau harus dibuka kenapa tidak?

Bersambung . . .

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Label